Kecelakaan!

Posted on February 25, 2011

2


Saya nggak bakalan ngebahas soal film Crash, emang sih gambar di atas diambil dari poster film Crash, abisnya saya googling gambar pake key word ‘kecelakaan’ yang muncul gambar mayat korban kecelakaan. Saya belom jadi mayat, makanya saya nggak pajang salah satu dari gambar-gambar itu.

Jadi gini ceritanya, beberapa hari yang lalu saya kecelakaan motor. Kecelakaan beruntun di salah satu pertigaan di Jalan Taman Siswa. Waktu itu hujan lumayan lebat, sekitar jam setengah sembilan malam ada motor nyebrang jalan di pertigaan tersebut, nah dari arah utara ada motor ngebut. Pengendaranya nggak pake jas hujan dan keliatan kagok pas tau ada motor nyebrang jalan. Tabrakan-lah dua motor tersebut. Nah, saya yang naik motor dari arah selatan dengan kurang beruntungnya ikut-ikutan nabrak motor yang ditabrak tadi, soalnya posisi motor yang nyebrang itu jadi di tengah jalan raya setelah ditabrak motor dari arah utara dan saya nggak sempet nge-rem motor sampe akhirnya nabrak-lah saya dengan seuara yang lumayan keras. Lampu utama dan lampu sein motor yang saya tabrak sampe pecah.

Saya baik-baik aja, sehat dan motor nggak lecet sama sekali. Bahkan saya nggak jatuh. Tapiiii lengan dan dada saya jadi sakit luarbiasa, nggak tau deh terhantam apaan, dugaan saya sih stang motor. Nah, setelah saya minggir dan menenangkan diri akhirnya kita berunding tentang penyelesaian musibah yang barusan kita alami. Singkat cerita, saya dan si penabrak dari arah utara sepakat buat ganti rugi lampu motor yang pecah. Total 243.ooo rupiah. Saya sama penabrak lainnya patungan 50-50, walaupun kalo dipikir-pikir saya adalah korban.

Gimana ya… kalo aja mereka nggak tabrakan, saya nggak bakalan nabrak motor yang lagi nyebrang itu. Tapi daripada saya berdebat, dan emang karena saya juga merasa bersalah, akhirnya selesai-lah urusan itu dengan uang. Lucunya, kami semua sepakat nggak nyerahin masalah ini ke penegak hukum karena urusannya bisa jadi lebih panjang, dan uang yang keluar dipastikan lebih banyak. Nah, inilah saat saya mikir kalo warga sipil di negara ini udah apatis sama para penegak hukumnya. Saya juga. Saya cinta negara ini, tapi nggak suka sama pemerintahannya.

Aaanyway… kalo dibikin catatan, saya paling sering kena musibah pas saya naik mobil daripada naik motor. Saya nggak bisa ngitung udah berapa kali saya penyokin mobil ayah saya. Kena tiang, nyerempet motor anak SMP, nabrak trotoar, myerempet mobil lain pas keluar parkiran dan lain-lain. Kalo motor, seinget saya sih baru dua kali kecelakaan, semuanya pas hujan turun. Makanya saya parno nyetir motor kenceng-kenceng pas hujan. Kalo hampir celaka sih sering. Mau nyebrang hampir diserempet karna motor belakang nggak liat saya nge-sein udah dua kali, hampir nabrak motor lain yang keluar gang nggak nengok kanan kiri dulu main belok aja, hampir nabrak motor yang berhenti tiba-tiba gara-gara jam tangan si pengendara jatoh, dan… yah panjang ya kalo saya ceritain disini satu-satu.

Sekarang badan saya pegel-pegel. Udah beberapa hari nggak melakukan tindakan apapun kayak pijet atau check up. Biarlah, banyak-banyak istirahat kayaknya cukup. Hati-hatilah saat berkendara di jalan raya, nggak perlu ngebut biar nggak benjut. Berikan perhatian lebih pada hal penting yang sering diremehkan seperti: mematuhi rambu lalu lintas. Drive safe!

P.S.
Selain parno nyetir motor pas hujan, saya juga ngeri kalo ngebut pas boncengan dan nyetir motor di jalanan berpasir. Sensasinya negatif.

Advertisements
Posted in: cerita hari ini